Hati-Hati Memilih Bengkel Modif

Bro, gw punya
catatan kecil tentang dunia modif motor nih. Berdasarkan pengalaman
dari beberapa brother
kita. Tulisan ini tidak ada maksud untuk memojokkan pihak manapun,
namun lebih untuk membagi pengalaman saja. Agar tidak terulang
kejadian yang sama pada brother
yang lain.

Zaman sekarang ini, apa-apa serba susah. Termasuk pengen mempercantik
tunggangan kita. Udah ada konsep dan ide, mentok di financial. Ada
juga yang udah siap semua, tapi kecele pas dapet bengkel modif yang
gak sesuai dengan harapan dan ide.

Kejadin kedua-lah yang bakal kita kupas. Sekarang
ini, banyak bermunculan bengkel-bengkel yang ngakunya bisa merubah
motor ‘buluk’ jadi ‘keren’ dan sesuai impian. Tapi, gak
sedikit yang nyesel pas keluar dari bengkel. Entah sang buildernya
yang kurang pengalaman, atau ada faktor-faktor lain yang jadi
penyebabnya.

Ambil contoh dari dua brother
kita yang berdomisili di Jogjakarta.
Keduanya sama-sama pengen bikin Supermoto. Bro kita yang satu namanya
Icha. Doi punya motor Suzuki RGR 150 lansiran 1993. Icha cuma butuh
bikin tangki, dan jok. Karena semua body
udah siap pasang. Dirujuklah satu bengkel berinisial ‘PM’ di
bilangan Ring Road Jogja, yang notabene sudah bertahun-tahun malang
melintang dalam dunia modifikasi motor.

Motor masuk bulan Januari 2006, dengan pembayaran
DP 50%, dan perjanjian motor bakal siap pake dalam tempo 1 bulan.
Tapi, setelah kurang lebih 3 bulan, motor
belom diapa-apain. Alias dianggurin atawa dicuekin beibeh. Padahal,
motor-motor yang dateng setelah Icha udah selesai semua. Apa yang
salah?

Setelah 4 bulan berlalu,
ternyata permasalahan sudah mulai terdeteksi. Sang builder mengaku
gak punya cetakan buat bikin tangki model trail. Baru bikin pas ada
motor lain yang pengen modif dengan model sama. Jadilah body
punya bro
kita dibikin cetakan buat motor lain sampe ancur-ancuran. Padahal
variasi Acerbis asli dan terbilang mahal. Wah gimana nih?

Waktu berlalu sampe kurang lebih 8 bulan. Motor
udah lumayan nunjukin wujudnya. Tapi…
dengan permasalahan yang semakin rumit. Kaya masang radiator
scoop
yang gak simetris kanan kiri, jok
yang kurang indah dilihat, body
yang cacat kena las listrik, dsb. Padahal sang empunya udah banyak
ngasih ide dan masukan karena doski termasuk orang yang ngeh soal
modif motor. Tapi, gak ada satu pun masukan yang didenger. Cape
deeech…

Brother kita satu
lagi bernama Budi (itu saya!). Doski punya motor Suzuki Thunder 125
2005. Langkah pertama untuk jadi supermoto tentu aja masang
monoshock, dan bengkel yang dirujuk juga sama. ‘PM’ Jogja.

Harga, dan waktu sudah disepakati kedua belah
pihak. Pembayaran dilunasi dimuka. Motorpun
masuk bengkel untuk menjalani operasi. Setelah beberapa minggu, motor
keluar dengan indahnya meski harus ditambahi embel-embel korslet pada
kelistrikannya. Dengan hati senang, Budi pun membawa pulang motornya
dengan senyum lebar. “Motor Gw jadi keren, euy!!!”.

Keriangan Budi terusik,
setelah beberapa hari dipakai, dudukan atas monoshocknya bengkok!
Karena tidak kuat menahan beban. Budi pun balik ke bengkel PM untuk
mengajukan komplen.

Sang builder
mengelak. Beliau beralasan beban yang dipikul sokbreker terlalu berat
sehingga dudukannya tidak kuat. Kalo dihitung-hitung, beban rider
plus boncenger
gak sampe 120 Kg. Perdebatan pun tak dapat terhindarkan. Jika dilihat
ke belakang, komplen termasuk dalam perjanjian. Akhirnya builder
mengalah untuk memperbaiki dengan mengganti dudukannya dengan yang
baru dan diklaim lebih kokoh. Itu pun setelah sang pemilik motor
mengatakan niatnya untuk melarikan motornya ke bengkel lain. Setelah
jadi pun motor ini tetap membawa oleh-oleh korslet kelistrikan, kabel
gas putus, dan hilangnya spion.

Kejadian serupa juga dialami beberapa
brother
lain dari sebuah klub Thunder Jogja dan anggota sebuah klub Thunder
asal Solo, juga seorang pemilik Suzuki RGR model R1. Moga-moga gak
kejadian sama brother-brother
yang lain.

Piye iki?

15 Responses to “Hati-Hati Memilih Bengkel Modif”

  1. wah, ngeri juga euy
    thanks infonya bro

  2. uh…
    thx…bermanfaat

  3. mending modif sendir bro…. juga kalo gagal puas.. kalo berhsil puas 22222…

  4. @yogi: sama2 sob..
    @yopi: kalo punya alatnya sih ok2 aja, tapi kan kita gak punya alatnya😀

  5. infonya barmanfaat banget bro…., tapi bengkel modif monoshock yang bagus dimana bro tau ga…bagi info dungk…

    • nasroelz Says:

      thanks sudah berkunjung.
      di daerah mana nih? kalo Jakarta ada Laksa Motor, Jatayu, dsb. Jogja ada Hengky Motorsport, Ivan Custom, dsb.

  6. sontrot Says:

    ngeri juga ya…
    kalau di jogja mau pasang cakram yang bagus di mana bro

  7. gilee tuh bngke3l….!

  8. bengkel airbrush jogja yg apik dmna bro???

  9. bro. saya punya motor GL pro. pngn di modif gaya BMW R25.
    kira2 butuh biaya brapa ya? n dmana ya yg handal dlm ngerjain motor klasik?
    lokasi ane di jakarta

    • nasroelz Says:

      perkiraan biaya bisa berbeda-beda tiap bengkel. untuk bengkel bisa cari di artikel sebelumnya, bro. thanks.

  10. yup, memilih bengkel modifikasi emang harus telaten brad… salah satu contoh kasus yang saya pernah alami di bengkel “TK’ daerah ciputat..
    berawal dari konsep suzuki 100 cafe racer 1973
    kondisi awal sangat-sangat memprihatinkan tapi dengan modal perkenalan ama salah satu bengkel + toko onderdil di bilangan bogor finally motor pun bisa hidup lagi walaupun tanpa body sama sekali.
    akhirnya diputuskan motor bawa ke “TK” dengan konep simpel banget.. cuma minta benerin tangki yang bolong karena karat, bikin jok cafe racer, knalpot, dan terakhir ngecat. semua bahan seperti lampu2, spion, dll dari saya.
    perjanjian awal saya minta dalam tempo 1,5 bulan motor harus sudah beres, hahahah ternyata molor 1 bulan malah jadi 2,5 bulan!!!
    ditambah lagi pengerjaan cat yang kurang rapih, sistem kelistrikan amburadul, dll
    well saya cuma bisa elus2 dada aja, FYI selama proses modifikasi dimulai saya(bogor) sering memantau bukan cuma dari telepon(yang sekali lagi ga diangkat2) tapi langsung ke lokasi dengan menempuh perjalanan +- 1,5jam. sering banget liat motor saya cuma jadi pajangan besi rongsok dari mulus sampe berkarat..
    akhirnya saya putuskan untuk coba deketin pegawai yang kebetulan juga bisa fasih berbahasa sunda.. dan menurut pengakuan si pegawai ” anu motorna si bos tara digawean, lieur ceunah ceuk si juragan” (klo motornya saya jarang dikerjakan, pusing kata si bos)
    berdasarkan dari pengakuan pegawainya, saya coba berdiskusi sama si modifikatornya coba kasih ide n masukkan2. sampe akhirnya saya tekankan “gimana nih bos, janji 1 bulan saya kasih waktu 1,5bulan.. koq hampir 2 bulan belom beres?'” jawab si modifikator ” lagi banyak kerjaan bos ”
    setelah 2,5bulan akhirnya suzi cafe racer beres.. setelah saya tes run beberapa hari mulai keliatan beberapa kejanggalan spakbor depan mentok ama as sok depan, tangki ada bekas las, n hal2 kecil lainnya. tapi karena jarak yang lumayan jauh akhirnya saya males buat komplain.. bukannya sudzon tapi akhirnya udah keliatan cara kerjanya seperti apa..
    akhirnya saya kerjakan sendiri sisa2 kekurangan tadi.. kebetulan di rumah juga alat2 lengkap cuma karena waktunya aja yang bener2 harus berkorban.. jam 10 malem mao ga mao ketok2 besi + las sana-sini.. finally sekarang tinggal tunggu janjinya aja yang katanya mao dimasukkin ke tabloid hahahahahah..

    • ya begitulah, kadang bengkel udah terkenal, orderan banyak, tapi gak bisa menghandle kustomer dengan baik..akhirnya seperti ini..
      semoga kedepannya, para pengrajin (builder) custom tanah air, bisa lebih baik lagi…
      thanks for share, bro.. ditunggu penampakannya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: